Kisah berikut ini adalah fiksi. Kesamaan tokoh, waktu, dan tempat hanyalah kebetulan dan bukan unsur kesengajaan.
Terjemahan: Jangan ada pake acara tersinggung ye! Ini nulisnya iseng doank! Cuma buat lucu-lucuan. Kalo gak lucu ya maap.

T: Dengan …?
J: Jingga.

T: Nama lengkap?
J: Bajinggan Tidamaloasa.

T: Mbak Jingga kuliah di mana?
J: Di Unhyd (Universitas Hydrargyrum, universitas internasional paling terkenal se-Indonesia. Paling mahal, namun kualitas pendidikan menjanjikan)

T: Oh hebat donk. Biaya masuknya bukannya tinggi ya?
J: Hah? Biasa aja. Berapa ratus Em gitu. Lupa.

T: Milyar Mbak?
J: Em, Em! Million! Plis deh.

T: Fakultas mana Mbak?
J: Kedokteran lah. Gak mungkin kan masuk yang lain. Apaan tuh? Heh.

T: Lho? Napa Mbak?
J: Plis deh. Profesi yang cocok buat gue ya dokter! Emang kebayang gw jadi kuli bangunan cantik gini?

T: (istrinya kuli sih kebayang mbak. Kuli yang sangat menderita tapi, istrinya elo. Udah jelek, songong lagi) Tingkat berapa Mbak?
J: Tingkat 2 sih, kayanya. Semester 4 tingkat 2 kan ya?

T: Masuk jalur apa Mbak?
J: Owh, itu tyuh, apa namanya, SMOGTB (Seleksi Masuk Orang Goblok Tapi berKuasa)

T: Ow. Katanya Mbak anaknya Prof. Manjayin?
J: Iya, gitu deh. Tapi gua masuk sini gak pake backingan ya! Gua ingetin dari awal. Biar SMA gua gak dapet ranking, gua gak goblok-goblok amat!

T: (Belum ditanya udah ngebocorin sendiri) Kuliah Kedokteran bukannya susah ya Mbak?
J: Ya, you kan punya temen. Semua kan cuma masalah duit.

T: Di kampus ada kegiatan apa aja, Mbak?
J: Ya kuliah. Gimana sih? Masa maen cap sa?

T: Maksudnya ikut kegiatan kemahasiswaan, gitu?
J: Aduh, males banget sih begituan. Orang goblok doank tuh yang mau sibuk buat orang. Kaya baksos gitu? Plis deh.

T: Baksos, Mbak?
J: Iya apalah namanya. Itu, yang jadi orang sok baek bantu-bantu ke kampung-kampung gitulah. Kurang kerjaan banget sih.

T: (Saya nggak goblok Mbak, saya tahu baksos) Maksudnya kenapa dengan baksos Mbak? Gak tertarik?
J: Ya iyalah ya. Masa cantik begini disuruh jadi babu di tempat orang? Mana nginep pake di rumah jelek bau lagi! Pake WC jongkok, bayangkan! Ih, amit-amit. Lagian, ngapain juga nyusahin diri sendiri. Ngebantuin orang miskin. Udah miskin ya bodo amat. Siapa suruh gak mau kerja.

T: Bukannya nanti lulus bakal begituan juga Mbak, PTT gitu?
J: PTT? Ngapain? Udah gak wajib kok. Mendingan gw langsung ngambil spesialis.

T: Mengapa gak tertarik PTT Mbak? Katanya kan menambah pengalaman?
J: Ih, tiga hari baksos aja gua gak tahan? Gimana PTT setaon? Ama orang-orang kampung setaon? Ih. Amit-amit jabang bayi.

T: Ngambil spesialis apa Mbak, ceritanya?
J: Tergantung, hihihi. Cowo inceran gua masuknya mana.

T: Oh? Yang mana Mbak?
J: Itu, yang ganteng lagi maen basket, hihihi.

T: ….
J: Aduh Mak, ganteng gilakkkkkkk!!!!!!!!

T: Siapanya Mbak?
J: Inceran gua dibilangin!

T: Ow. Maksudnya temen seangkatan, gitu?
J: Bukan.

T: Jadi?
J: Ya ganteng aja, hihihi.

T: Jadi gak kenal?
J: Nama doank cukup lah, abis itu tinggal bikin dia putus aja ama yang sekarang. Itu tuh, cewe jelek di ujung sono.

T: (kayanya ini anak ada kelainan saraf deh. cakep jelek dari tadi ketuker2) Ya udah deh Mbak. Cukup sekian. Makasih ya Mbak.
J: Kembali. Diterbitin di mana tuh Mas, btw?

T: Hah? Diterbitin? Saya nanyanya kan cuma iseng Mbak. (Lagian, isinya begituan. Mendingan gua ngemeng sendiri)
J: Eh? Sialan lo. Kirain buat majalah apa gitu. Gara-gara lo gua telat menipedi nih!

T: Ye…. Maap, kalo gitu.